Advetorial

JK: HMI Harus Kreatif Cari Dana Kongres

Dibaca: 5043 kali  Minggu,22 November 2015
JK: HMI Harus Kreatif Cari Dana Kongres
Ket Foto : Wakil Presiden RI Jusuf Kalla

RIAUTERBIT.COM- Wakil Presiden RI Jusuf Kalla meminta Himpunan Mahasiswa Islam untuk lebih kreatif dan inovatif dalam mencari dana untuk keperluan kongres dengan tidak hanya sibuk membuat dan mengajukan proposal.

"Berbeda dengan zaman dulu, kami kalau mau kongres jual apa atau bikin pertunjukan cari dana. Sekarang PB-nya Arief (Ketua HMI) sibuk bikin proposal cari-cari, tentu harus dibikin inisiatif yang baru," kata JK saat membuka Kongres HMI ke-26 di Pekanbaru, Minggu (22/11).

JK yang sudah sejak 50 tahun lalu ini menjadi anggota HMI mengatakan dirinya dulu menjual kue untuk pelaksanaan kongres. Kue itu dijual juga kepada sesama anggota HMI dengan harga yang lebih mahal untuk membiayai kongres. Oleh karena itu menurutnya harus ada perubahan dalam pendidikan kepemimpinan HMI.

"Ini HMI terus mengunjungi dan mencari kalau kongres. Tolong dibikin inisiatif yang lebih berbudaya lah," tegasnya sambil menyesuaikan dengan tema kongres kali ini yaitu "Strategi Kebudayaan HMI untuk Indonesia Berdaulat".

Hal itu disampaikannya terkait usulnya terhadap pola latihan kepemimpinan HMI. Menurutnya kepemimpinan itu tidak selalu harus kepemimpinan politik, tapi juga dalam hal teknologi dan usaha. Tantangan global sekarang ini setiap orang apalagi organisasi harus punya usaha sehingga tidak bergantung pada pekerjaan yang disediakan negara.

Dia menggambarkan bahwa setiap tahun ada satu juta tamatan universitas, sementara negara tidak bisa menampung, apalagi kalau ada moratorium. Dia meminta jangan harap sekarang ini menjadi pegawai negeri dan jadilah profesional dan pengusaha.

"Sekarang ini harus dipikirkan bagaimana banyak orang punya toko," sebutnya.

HMI sendiri seperti marak diberitakan sebelumnya menggelar kongres di Pekanbaru dengan dana Rp3 miliar diantaranya berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Provinsi Riau. Hal ini mengundang sorotan publik yang mempertanyakan perlunya organisasi itu dibiayai uang rakyat.

Salah satu sorotan datang dari Koordinator Forum Indonesia Untuk Transparansi Anggaran (Fitra) Riau, Usman. Menurutnya alokasi anggaran untuk HMI sangat tidak wajar dan dinilai tidak ada manfaat kongres bagi Masyarakat Riau.(Adv)

Akses RiauTerbit.Com Via Mobile m.riauterbit.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »