Muslim Menangis di Dunia, dan Tertawa Bahagia di Akhirat

Dibaca: 1272 kali  Rabu,18 November 2020
Muslim Menangis di Dunia, dan Tertawa Bahagia di Akhirat
Ket Foto :

RIAUTERBIT.COM.COM - Sedemikian tingginya nilai orang yang bisa menangis karena mengingat dosanya, sampai-sampai Rasulullah SAW menjaminnya sebagai salah satu dari tujuh kelompok orang yang akan mendapat lindungan Allah SWT di Hari Akhir kelak. Yaitu, hari di mana tidak ada lindungan kecuali lindungan Allah SWT. (HR Bukhari Muslim) 

Orang yang menangis karena mengingat dosanya berarti ia mengakui kekhilafannya sebagai hamba Allah SWT. Ia akan merasa dirinya selalu kurang dalam beramal saleh. Perasaan seperti ini jelas akan membawa kepada sikap positif, yaitu dorongan untuk terus-menerus memperbanyak amal saleh dan meninggalkan perbuatan dosa dan maksiat.

Sebaliknya, perasaan puas terhadap amal saleh yang diperbuat justru akan mematikan semangat untuk beramal saleh lebih banyak lagi. Pendek kata, mengingat dosa lebih baik daripada menghitung-hitung amal saleh. 

Menangis karena dosa diawali kesadaran bahwa Allah SWT mengetahui semua perbuatan manusia baik yang positif maupun negatif. Allah SWT akan membalas setiap dosa yang diperbuat manusia. Siksa yang kekal di neraka akan dirasakan oleh orang yang berlumuran dosa dan tidak pernah bertobat dari dosa-dosanya. Allah SWT berfirman:

''Katakanlah (hai Muhammad), api neraka itu lebih dahsyat panasnya jikalau mereka mengetahui. Maka, hendaklah mereka tertawa sedikit dan menangis banyak-banyak, sebagai pembalasan dari apa yang selalu mereka kerjakan.'' (QS Al-Taubah: 81-82) 

Bagi seorang mukmin, keyakinan bahwa kehidupan akhirat adalah kehidupan yang kekal dan abadi mestinya menjadi pendorong untuk mengingat dosa yang pernah diperbuat dan menggantinya dengan amal saleh. Menangislah di dunia karena dosa-dosa, niscaya di akhirat nanti termasuk kelompok orang yang wajahnya berseri-seri.

Suatu hari Sufyan al-Tsauri terlihat menangis dan cemas. Melihat hal itu, salah seorang sahabatnya berkata, ''Tetaplah engkau berharap kepada Allah. Sesungguhnya ampunan Allah lebih besar daripada dosa-dosamu.'' Lalu, Sufyan al-Tsauri menjawab, ''Tidak bolehkah aku menangisi dosa-dosaku? Jika saja aku telah mengetahui bahwa aku akan mati dalam keadaan tetap mengesakan Allah, maka aku tidak akan peduli dengan dosa-dosaku yang sebesar gunung-gunung itu.'' (rep)

Akses RiauTerbit.Com Via Mobile m.riauterbit.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »