Alasan Mengapa Nazar tak Disukai Meski Boleh Menurut Agama

Dibaca: 1513 kali  Selasa,07 Juli 2020
Alasan Mengapa Nazar tak Disukai Meski Boleh Menurut Agama
Ket Foto :

RIAUTERBIT.COM - Nazar dalam syariat Islam berarti mewajibkan diri untuk melakukan sesuatu yang sebenarnya tidak wajib. 

Menurut Ustadz Fahmi Bahreisy, Lc, Msi, pada dasarnya hukum nazar adalah makruh berdasarkan sabda Rasulullah SAW:

“Janganlah bernazar. Karena nazar tidaklah bisa menolak takdir ?sedikit pun. Nazar hanyalah dikeluarkan dari orang yang pelit.” (HR Muslim).

Sungguh nazar tidaklah membuat dekat pada seseorang apa yang tidak Allah takdirkan. Hasil nazar itulah yang Allah takdirkan. Nazar ?hanyalah dikeluarkan oleh orang yang pelit. Orang yang bernazar tersebut mengeluarkan harta yang sebenarnya tidak ia inginkan ?untuk dikeluarkan.” (HR Bukhari dan Muslim). 

Akan tetapi, jika terlanjur mengucapkan, maka nazar ?tersebut tetap wajib ditunaikan berdasarkan dalil berikut ini:

“Kemudian, hendaklah mereka menghilangkan kotoran yang ada pada badan mereka dan hendaklah mereka menyempurnakan ?nazar-nazar mereka.” (QS Al Hajj: 29). Begitu juga dari hadits Rasulullah SAW.

Dari ‘Aisyah RA, Rasulullah bersabda

“Barangsiapa yang bernazar untuk taat pada Allah, maka penuhilah ?nazar tersebut. Barangsiapa yang bernazar untuk bermaksiat pada ?Allah, maka janganlah memaksiati-Nya. ” (HR Bukhari)

Lantas bagaimana jika ada yang bernazar namun dia tidak ?mampu menunaikannya? Ustadz Fahmi yang juga Ketua Umum Pengurus Besar Pemuda Al Irsyad menjelaskan, jika seseorang bernazar untuk melakukan sesuatu, seperti bernazar untuk beribadah haji, berpuasa sunnah dan sebagainya. "Jika ibadah tersebut tidak mampu dilakukannya, maka wajib diganti dengan kaffarah," katanya. 

Seperti yang tertera dalam surat Al Maidah ayat 89, yakni: memberi makan 10 orang kepada fakir miskin, atau memberi pakaian kepada mereka atau memerdekakan budak. "Dan jika tidak bisa, ia berpuasa selama tiga hari," katanya. 

Namun jika nazar tersebut hanya tertunda karena tidak mampu dilakukan saat ini, seperti tidak bisa melaksanakan haji tahun ini dikarenakan pandemi, maka ia tetap wajib melakukannya di tahun berikutnya. Dan sekiranya memang sudah tidak bisa dilakukan lagi, entah karena sakit dan lainnya, maka ia wajib mengganti dengan kaffarah. 

"Hal ini terkecuali jika nazarnya berkaitan dengan maksiat, yakni jika ia bernazar untuk melakukan maksiat, seperti jika ia lulus ia akan minum minuman keras dan sebagainya, maka nazar tersebut hukumnya haram untuk dilakuka," katanya.(rep)

Akses RiauTerbit.Com Via Mobile m.riauterbit.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »