Malaysia Terbitkan Panduan untuk Siswa Saat New Normal

Dibaca: 2023 kali  Jumat,05 Juni 2020
Malaysia Terbitkan Panduan untuk Siswa Saat New Normal
Ket Foto : ilustrasi internet

KAJANG – Kementerian Pendidikan Malaysia (MKN) menerbitkan panduan kesehatan pencegahan corona di lingkungan sekolah. Kenormalan baru yang mesti dijalani siswa di antaranya pengecekan suhu sebelum masuk sekolah dan makan di kelas selama jam istirahat. Menteri Pendidikan Malaysia, Mohd Radzi Md Jidin, mewajibkan guru membawa alat pengecekan suhu tubuh. Tujuannya agar guru bisa setiap saat mengecek kondisi muridnya. Jika ada murid yang menunjukkan gejala corona maka akan diambil tindakan lebih lanjut.

 

"Tiap sekolah wajib punya ruang isolasi. Jika ada murid bergejala corona maka dibawa kesana sambil menunggu petugas kesehatan terdekat tiba," kata Mohd Radzi dilansir dari Bernama pada Kamis, (4/6). Mohd Radzi mengakui tingginya suhu siswa tak lantas langsung dicurigai tertular corona. Siswa diberi kesempatan dua kali pengecekan suhu tubuh untuk mendapat hasil pasti.

 

"Sebagian siswa ada jalan dan naik sepeda ke sekolah hingga suhunya bisa menjadi tinggi karena lelah. Mereka akan diberi waktu istirahat agar suhu tubuhnya kembali normal sebelum dicek lagi," ujar Mohd Radzi. Panduan kesehatan untuk sekolah sudah mulai dibagikan sekaligus di posting di situs MKN pada Kamis. Total panduan itu terdiri dari 34 halaman hasil kerjasama MKN dengan Kementerian Kesehatan (MOH).

 

MKN mengatur pembatasan sosial di kantin. Siswa diizinkan jajan di jam istirahat secara bergantian demi mencegah kepadatan. Kemudian siswa makan atau minum di kelasnya saja. Siswa juga harus menjaga jarak di kelas minimal satu meter. Siswa tak diizinkan duduk berdekatan. Lalu jumlah siswa yang berlebih akan ditempatkan di kelas lain.

 

Hingga saat ini MKN belum memutuskan kapan sekolah kembali dibuka secara penuh. MKN ingin memastikan panduan tersebut dipahami sekolah lebih dulu agar bisa segera diterapkan. "Kami sepenuhnya berharap siswa akan menjalankan pembatasan sosial selama di sekolah sekaligus di perjalanan dari dan menuju sekolah," ucap Mohd Radzi.  (rep)

Akses RiauTerbit.Com Via Mobile m.riauterbit.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »