Sejarah Sholat Jumat

Dibaca: 2632 kali  Jumat,20 Maret 2020
Sejarah Sholat Jumat
Ket Foto : ilustrasi internet

RIAUTERBIT.COM  — Allah berfirman: ???????????? ????????? ??????????? ????? ??????? ???????????? ??? ?????? ??????????? ??????????? ?????? ?????? ??????? ????????? ????????? ? ????????? ?????? ??????? ??? ??????? ??????????? 

"Hai orang-orang beriman apabila diseru untuk menunaikan shalat Jum'at, maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui." (Alquran, Surat  Al-Jumu’ah ayat 9)

Bagi umat Islam, Jumat adalah hari yang sangat istimewa, berbeda dengan hari lainnya dalam seminggu. Jika nama-nama hari yang lain menunjukkan urutan angka;  Ahad berarti hari pertama, Itsnain atau Senin adalah hari kedua, Tsulatsa atau Selasa adalah hari ketiga, Arbi’a atau Rabu adalah hari keempat, dan Khamis atau Kamis adalah hari kelima, maka Jumat adalah jumlah dari semuanya. 

Menurut sebagian riwayat, kata Jumat diambil dari kata jama’a yang artinya berkumpul. Yaitu, hari perjumpaan atau hari bertemunya Nabi Adam dan Siti Hawa di Jabal Rahmah. Kata Jumat juga bisa diartikan sebagai waktu berkumpulnya umat Islam untuk melaksanakan kebaikan sehingga tak aneh bila kemudian Allah memerintahkan umat Islam untuk melaksanakan shalat Jumat untuk merayakan hari istimewa tersebut.

Perintah sholat Jumat turun seiring dengan turunnya perintah shalat lima waktu. Ketika itu, Rasulullah masih berada di Makkah. Akibatnya, Rasulullah tidak langsung melaksanakan perintah tersebut karena kondisi yang tidak memungkinkan di kota itu. Sholat Jumat perdana baru dilakukan ketika Rasulullah hijrah ke Madinah.

Ketika itu, Senin, 12 Rabiul Awal 1 Hijriah atau 23 September 622 M, Rasulullah dan Abu Bakar As-Shiddiq menapakkan kaki memasuki Desa Quba’ yang tak jauh dari Madinah. Kedatangan mereka telah ditunggu oleh warga di seluruh kampung. Semua orang berhambur keluar dari rumah masing-masing ketika mengetahui Rasulullah dan Abu Bakar telah tiba di desa tersebut. 

Di desa Quba’ itu, Rasulullah kemudian beristirahat di rumah seorang lelaki lanjut usia yang  senantiasa dijadikan pangkalan oleh kaum Muslimin Makkah yang baru tiba di Madinah. Rumah itu adalah milik Kultsum bin Hadm. Sedangkan, Abu Bakar As-Shiddiq menuju rumah Khubaib bin Yasaf atau Kharijah bin Zaid di Sunh, sebuah desa yang tak jauh pula dari Madinah. 

Satu atau dua hari kemudian, Ali bin Abi Thalib tiba dari Makkah dan tinggal di rumah yang sama dengan Rasulullah. Rasulullah berdiam di Desa Quba’ selama empat hari, sejak Senin hingga Kamis.

Lalu, atas saran ‘Ammar bin Yasir, beliau membangun Masjid Quba’. Inilah masjid pertama dalam sejarah Islam. Rasulullah sendiri yang meletakkan batu pertama di kiblat masjid tersebut dan kemudian diikuti oleh Abu Bakar As-Shiddiq, lalu diselesaikan beramai-ramai oleh para sahabat lainnya. 

Setelah mendirikan masjid ini, Rasul bersama dengan Abu Bakar as-Siddiq melanjutkan perjalanan menuju Yatsrib, yakni Madinah sekarang. Namun, sebelum sampai di tempat tujuan, yakni Masjid Nabawi, beliau singgah di kampung Bani Sulaim. Pada saat itu ialah hari Jumat, dan waktunya sudah menjelang shalat Zhuhur. Karena itu, bersama para sahabat dan kaum muslimin yang ada pada saat itu, Rasul SAW mengajak mereka untuk mendirikan sholat Jumat.

Sholat Jumat itu dilaksanakan Rasul SAW di sebuah Wadi (lembah) yang terletak di kampung Bani Sulaim. Letaknya berdekatan dengan Masjid Quba. Menurut Junaidi Halim dalam bukunya Makkah-Madinah dan Sekitarnya, nama lembah tersebut adalah Wadi Ranuna. Sebagai peringatan atas pelaksanaan sholat Jumat itu didirikanlah sebuah masjid di lokasi tersebut. Dan, masjid itu diberi nama Masjid Jumat.

Menurut Hanafi al-Mahlawi dalam Al-Amakin al-Masyhurah fi Hayati Muhammad SAW, shalat Jumat yang dilaksanakan di lokasi tersebut merupakan sholat jumat yang pertama kali. Sebab, sebelumnya beliau kesulitan melaksanakan sholat Jumat karena kuatnya tekanan dan penindasan yang dilakukan kafir Quraisy terhadap kaum Muslim.

Ada yang mengatakan bahwa lokasi pelaksanaan sholat Jumat itu terletak disisi kanan jalan dari Quba menuju Madinah. Adapun jumlah kaum Muslim yang mendirikan sholat Jumat ketika itu mencapai seratus orang. Menurut HM Iwan Gayo dalam Buku Pintar Haji dan Umrah, masjid Jumat itu berukuran 7X 5,5 meter persegi.

Karena itulah, keberadaan Masjid Jumat ini memiliki posisi yang sangat penting dalam sejarah Islam. Sayangnya, tidak diketahui secara pasti, siapa sahabat yang mendirikan masjid ini. Mungkin itu karena minimnya informasi yang didapatkan. Karenanya, tak banyak umat Muslim yang berziarah atau berkunjung ke masjid ini.

Akses RiauTerbit.Com Via Mobile m.riauterbit.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »