Jokowi: Pembangunan Ibukota Baru Gunakan Skema Investasi, Bukan Pinjaman

Dibaca: 1430 kali  Sabtu,18 Januari 2020
Jokowi: Pembangunan Ibukota Baru Gunakan Skema Investasi, Bukan Pinjaman
Ket Foto :

RIAUTERBIT.COM - Presiden Joko Widodo mengatakan dalam membangun ibukota baru di Kalimantan Timur, pemerintah akan menggunakan skema investasi dan kerja sama, bukan pinjaman.

"Yang kita tawarkan satu, tidak pinjaman. Kedua, tidak ada government guarantee, tidak ada. Jadi semuanya kerja sama," tegas Jokowi sapaan akrab kepala negara di Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (17/1).

Untuk memudahkan Indonesia melakukan berbagai kerja sama, Jokowi telah mengundang tiga tokoh internasional sebagai dewan pengarah pembangunan ibukota negara baru.

Ketiganya, adalah Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohamed bin Zayed Al Nahyan, CEO SoftBank Masayoshi Son, dan mantan perdana menteri Inggris Tony Blair. Jokowi menyebutkan dewan pengarah tersebut merupakan figur-figur yang memiliki reputasi baik di dunia internasional.

"Karena saya melihat beliau-beliau ini adalah person-person yang memiliki reputasi yang baik di dunia internasional. Nantinya memang kitalah yang menyelesaikan operasional persoalan-persoalan yang ada di lapangan," jelasnya.

Selain itu, menurut Jokowi, pemilihan tokoh-tokoh tersebut juga diharapkan bisa membangun kepercayaan dari dunia internasional. Dengan terbangunnya kepercayaan, maka akan memudahkan bagi Indonesia untuk melakukan berbagai kerja sama.

"Kerja sama KPBU (kerja sama pemerintah dan badan usaha), PPP (public private partnership), dan kerja sama yang lainnya yang akan segera kawasan ini bisa segera diselesaikan. Jadi arahnya ke sana," imbuhnya seperti dilansir dari laman Setkab.(rml)

Akses RiauTerbit.Com Via Mobile m.riauterbit.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »