Bawaslu Riau Minta Alat Sosialisasi Parpol dan Bacaleg Segera Ditertibkan

Dibaca: 1825 kali  Minggu,27 Mei 2018
Bawaslu Riau Minta Alat Sosialisasi Parpol dan Bacaleg Segera Ditertibkan
Ket Foto : Ketua Bawaslu Provinsi Riau, Rusidi Rusdan

RIAUTERBITCOM - Ketua Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Provinsi Riau, Rusidi Rusdan meminta kepada seluruh pengurus partai politik (Parpol) dan Bakal Calon Anggota Legislatif (Bacaleg) segera menertibkan atau menurunkan alat sosialisasi yang marak terpasang diberbagai media yang ada di jalan-jalan se Provinsi Riau.

"Kami meminta kepada seluruh pengurus parpol baik di tingkat provinsi, kabupaten dan kota, sampai kecamatan dan desa, untuk menertibkan atau menurunkan alat sosialisasi partai atau bacaleg yang melanggar dan masih terpasang," tegas Rusidi Rusdan, Ahad (27/5/2018).

Dikatakan Rusidi, hasil pengawasan Bawaslu saat ini Alat Sosialisasi Parpol banyak terpasang baik berupa baliho, spanduk atau banner. Media pemasangan juga bermacam-macam bentuk, ada yang dipasang secara manual pakai bingkai kayu hingga yang terpasang di billboard berbayar. Tidak hanya itu, bahkan ada bacaleg yang memasang dengan cara memaku di pohon-pohon.

"Semua itu harus segera ditertibkan, sebelum diturunkan Panwas Kabupaten/Kota melakukan penertiban sesuai dengan Undang-Undang No.7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum," jelas Rusidi lagi.

Rusidi menambahkan, saat ini sedang masa pra kampanye sampai dtetapkannya Daftar Calon Tetap pada bulan September mendatang.
"Berdasarkan Surat edaran dari Bawaslu RI kegiatan sosialisasi yang diperbolehkan bagi partai politik hanya dua cara, pertama soaialisasi melalui pemasangan bendera parpol, kedua sosialisasi melalui kegiatan konsolidasi internal seperti melakukan kegiatan Musyawarah Parpol baik Ranting/ cabang yang tujuannya hanya mengumpulkan anggotanya (konsolidasi internal), bukan sosialisasi kepada masyarakat umum atau di luar anggotanya," jelasnya lagi.

Terkait dengan baliho/ spanduk ucapan Selamat Ramadan maupun ucapan Selamat Hari Raya Idul Fitri nantinya, Rusidi Rusdan mengatakan, itu sah-sah saja, asal tidak menggunakan lambang/logo partai, nama partai, dan nomor urut partai.

"Ketentuan tersebut juga berlaku untuk bakal calon maupun anggota DPRD, mereka boleh  memasang ucapan Selamat Ramadan maupun Selamat Hari Raya, dengan tidak menggunakan atribut partai, lambang/ logo partai, nama partai, maupun nomor urut partai," ujar Rusidi.

Anggota Bawaslu Provinsi Riau Divisi Organisasi dan Sumber Daya Manusia, Gema Wahyu Adinata mengatakan, sosialisasi caleg saat bulan suci Ramadan dengan menggunakan atribut partai, lambang partai, nama partai, dan nomor partai tidak diperbolehkan karena saat ini belum masanya.

Ia meminta kepada seluruh Panwas di tiap tingkatan, untuk segera berkoordinasi dengan pihak keamanan baik Kepolisian, maupun Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) agar  melakukan proses penurunan APK-APK tersebut.(rls)

Editor : Alamsah SH

Akses RiauTerbit.Com Via Mobile m.riauterbit.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »