Panwaslu Pekanbaru Mulai Menertibkan APK Pilkada 2017

Dibaca: 7378 kali  Kamis,27 Oktober 2016
Panwaslu Pekanbaru Mulai Menertibkan APK Pilkada 2017
Ket Foto : Panitia Pengawas Pemilu Pekanbaru, Riau, bersama Satuan Polisi Pamong Praja setempat melakukan penertiban alat peraga kampanye (APK) pasangan calon pemilihan kepala daerah serentak Februari 2017.

RIAUTERBIT.COM - Panitia Pengawas Pemilu Pekanbaru, Riau, bersama Satuan Polisi Pamong Praja setempat melakukan penertiban alat peraga kampanye (APK) pasangan calon pemilihan kepala daerah serentak Februari 2017.

"Tanggal 24 Oktober baru ditetapkan sebagai calon, otomatis harus ikut Undang-Undang Pilkada. Yang sifatnya kampanye dan sosialisasi itu belum boleh sekarang," kata Ketua Panwaslu Pekanbaru, Indra Khalid Nasution di Pekanbaru, Kamis.

Ditanyakan mengapa tidak ditertibkan dari dulu, dia mengatakan, karena calon baru ditetapkan pada 24 Oktober lalu. Pada saat itu masih status bakal calon statusnya sehingga belum terikat dengan Panwaslu.

Pihaknya hanya menertibkan APK calon, bukan yang masih bakal calon.

Selain itu dikatakannya mengapa ditertibkan sesaat setelah ditetapkan sebagai pasangan calon, itu karena belum ada "Momerandum of Understanding" dengan Satpol PP Pekanbaru.

"MoU tersebut baru ditandatangani Rabu (26/10) lalu," katanya.

Selanjutnya setelah mulai masa kampanye 28 Oktober, Panwaslu  akan menertibkan keseluruhan APK yang melanggar aturan kampanye.

Saat ini, aturannya selain KPU yang menyediakan alat peraga kampanye, pasangan calon juga bisa memasangnya. Syaratnya maksimal 150 persen banyaknya dibanding yang disediakan KPU.

Ia menambahkan, Panwaslu beserta jajarannya mulai dari Panitia Pengawas Kecamatan hingga Panitia Pengawas Lapangan di kelurahan mulai melakukan aksi penurunan dengan Satpol PP.

Kegiatan itu dilakukan dengan membagi dua tim menggunakan dua truk Satpol PP diikuti beberapa motor pengawas.

"Nanti akan ditampung di gudang Satpol PP tak mungkin juga kita buang berserakan," katanya.

Di sisi lain, Ketua KPU Pekanbaru, Amiruddin Sijaya mengatakan, KPU menyediakan baliho ukuran 4x7 meter paling banyak lima buah dalam satu kota untuk masing-masing pasangan calon. Kalau pasangannya empat maka ada 20 yang dipasang baliho.

Kemudian umbul-umbul disediakan 20 buah untuk satu pasangan calon di dalam satu kecamatan yang berukuran 5x1,15 meter. Untuk spanduk akan ada dua buah di satu kelurahan bagi tiap pasangan calon dengan ukuran 1,5x7 meter.

Ada juga bahan sosialisasi atau bahan kampanye seperti pamflet, poster, brosur, selebaran. Itu paling banyak bisa diadakan berdasarkan jumlah Kepala Keluarga yang ada di Pekanbaru diperkirakan 300 ribu KK.

"Berdasarkan jumlah Daftar Pemilih Sementara sekitar 730 ribu atau naik sekitar 100 ribu dari jumlah Daftar Pemilih Tetap sebelumnya yakni 627 ribu," terangnya.

Pilkada Pekanbaru telah ditetapkan diikuti empat pasangan calon. Sesuai nomor urut keempatnya adalah Syahril-Said Zohrin, Herman Nazar-Defi Warman, Furdaus-Ayat Cahyadi dan Ramli Walid-Irvan Herman.

Akses RiauTerbit.Com Via Mobile m.riauterbit.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »