WWF Dukung Pemberantasan Penjualan Kulit Harimau Di Riau

Dibaca: 9592 kali  Jumat,16 September 2016
WWF Dukung Pemberantasan Penjualan Kulit Harimau Di Riau
Ket Foto : Kulit Harimau Diawetkan (ilustrasi)

 

RIAUTERBIT.COM- Pengadilan Negeri Rengat pada 8 September 2016 lalu telah menjatuhkan hukuman empat tahun penjara, subsider tiga bulan dan denda Rp50 juta pada dua tersangka penjual kulit Harimau. Terkait dengan hal tersebut, World Wide Fund for Nature menyatakan sangat apresiasi dengan hukuman tersebut.
 
"Kami berharap hukuman ini dapat menimbulkan efek jera terhadap pelaku kejahatan serupa, karena tindak kejahatan terhadap satwa liar masih memprihatinkan," kata Direktur Konservasi WWF Indonesia Arnold Sitompul melalui dalam siaran tertulisnya melalui Humas WWF Riau Syamsidar, Jumat.
 
Sebagai informasi, kedua tersangka atas nama Herman Alias Man Bin Mausin dan Adrizal Rakasiwi alias Adri dibekuk oleh tim gabungan dari Polda Riau, Balai Besar Konservasi dan Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau dan BKSDA Jambi di rumahnya Kecamatan Kuantan Mudik, Kuantan Singingi, Provinsi Riau pada 29 April 2016 lalu.
 
Termasuk dengan barang bukti yang disita tim yakni satu lembar kulit harimau lengkap dengan tulang serta satu set tulang dan kulit beruang. 
 
Dia juga menyatakan, WWF Indonesia mengapresiasi para penegak hukum terutama pada Polda Riau, BBKSDA Riau, BBKSDA Jambi dan 
Pengadilan Negeri Rengat yang telah berupaya maksimal dalam kasus tindak kejahatan terhadap satwa liar.
   
"Kami yakin penegakan hukum dan komitmen kuat dari aparat penegak hukum akan menekan ancaman terhadap kepunahan harimau Sumatera dan satwa dilindungi lainnya di Indonesia," tambahnya.
 
Dia berharap koordinasi dan komunikasi yang lebih baik harus dapat ditingkatkan untuk tindak kejahatan satwa liar ini. Katanya WWF Indonesia siap untuk mendukung aparat penegak hukum terkait dalam upaya penyelamatan kekayaan alam.
 
Sementara itu Manajer Program WWF Program Sumatera Tengah Wishnu Sukmantoro mengatakan Ini merupakan hukuman yang tertinggi untuk tindak kejahatan satwa liar di Riau dalam satu dekade terakhir. Dia menambahkan, kejadian ini musti menjadi pembelajaran bagi semua pihak, bahwa tindak kejahatan satwa liar merupakan persoalan serius yang dapat dijatuhkan hukuman
maksimal.
 
Katanya di Riau, sepanjang tahun 2016 ini penegak hukum telah menjatuhkan hukuman pada dua kasus tindak kejahatan satwa liar yakni satu kasus perburuan gading dan satu kasus perdagangan tiga bayi orangutan. Pelaku dalam kedua kasus ini rata-rata dijatuhi hukuman 2,5 tahun penjara. (ant)
 
 
Akses RiauTerbit.Com Via Mobile m.riauterbit.rom
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »